Wednesday, 19 October 2011

Dalam Sujud PadaMu

Bismillahirrahmanirrahim...

Dalam sujud itu,
ada doa, ada keluh kesah,
ada juga rintihan panjang yang tidak pernah hilang,
ada rasa yang tidak terbalas,
tenang.

Allah,
Engkau ciptakan hati ini,
menjadi raja di dalam jasadi,
tapi hati ini hitam dikotori,
oleh diriku yang tidak reti mensyukuri.

Apakah aku munafik ya Allah?
apakah aku fasik ya Allah?
sepertimana menangisnya sahabat Rasulullah saw, ketika membayangkan dirinya dijilat api pembakar Jahannam,
walhal merekalah sebaik-baik sahabat,
merekalah pertama-pertama yang beriman,
merekalah yang telah dijanjikan tempat.
Syurga.

Mahu sahaja aku lemparkan,
tetapi pasti,ia akan kembali mengejar,
mahu sahaja aku menjerit menangis sekuat,
tetapi pasti tiada siapa yang mahu perdengar,

dalam hiruk pikuk kota peradaban,
yang mereka julang kegemilangan,
aku rasa sunyi,
hanya akan hidup dengan iman.

tulisan bahasa jiwa,
ibarat kaca cermin yang menampakkan rasa,
dalam iman, ia naik,
dalam futur, ia rundum.
itulah,
hati.

Allah ya Rabbul Izzati,
hilangkan aku dalam sujud tangis padaMu,
hilangkan aku dalam sendu rintih keranaMu,
hilangkan, hilangkan.

dahi mencium tanah,
apakah jiwa sudah berserah?

Quran didakap erat,
apakah ruh sudah terlekat?

"Kamu pasti akan diuji dengan hartamu dan dirimu. Dan pasti kamu akan mendengar banyak hal yang sangat menyakitkan hati dari orang-orang yang diberi kitab sebelum kamu dan dari orang-orang musyrik. Jika kamu bersabar dan bertaqwa, maka sesungguhnya yang demikian itu termasuk urusan yang patut diutamakan."
( Ali Imran 3: 186)

Sujudlah kamu menjadi penyembah Tuhan.

Hati itu belum ikhlas.
Rupanya musuh dalam tarbiyyah ini,
adalah diriku sendiri.
Allah Allah.....


Refleksi Iman :


‎"Sesungguhnya dalam hati terdapat luka yang tidak boleh dijahit kecuali dengan menghadap penuh kepada Allah swt. Di dalamnya juga ada keterasingan yang tidak mampu diubati kecuali dengan menyendiri bersama Allah. Di dalam hati juga ada kesedihan yang tidak akan mampu dipadamkan kecuali oleh kebahagiaan yang memudah kerana mengenal Allah dan ketulusan berinteraksi denganNya. Di dalam hati juga terdapat kegelisahan yang tidak mampu ditenangkan kecuali dengan berhimpun kerana Allah dan pergi meninggalkan kegelisahan itu menuju kepada Allah. Di dalam hati, juga terdapat gelojak api yang tidak mampu dipadamkan kecuali dengan keredhaan akan perintah, larangan dan keputusan Allah, yang diiringi dengan ketabahan dan kesabaran sampai tiba saat perjumpaan denganNya." -Ibnul Qayyim al-Jauzi


Perlu kembali check hati sendiri.
semoga sahabat-sahabat lain teruskan berlari,
dan menjadi hebat di hujung nanti.
aku butuh waktu sendiri,
akan berusaha untuk kembali lagi.

tolong, tarik aku sekali nanti di pintu syurgaNya.

-19102011

1 comment:

deeba said...

assalamualaikum ya ukth..

sepertinya kita diserang penyakit yang sama.. T_T

tapi ana yakin, ukhti brkhndkkan kesembuhan.. sepertimana ana..

sungguh..
musuh tarbiyah ini adalah diri kita sendiri..

semoga kita kuat:)
dan tsabat dalam jalan yang diredhaiNya..

i.A.. amin..