Sunday, 1 July 2012

Nafas Kader

Bismillahirrahmanirrahim..

Alhamdulillah tsumma Alhamdulillah. Sudah lama tidak kunjung kemari, banyak cerita mahu dikongsikan, tapi urgensi dakwah di medan amal lebih diperlukan, moga kesibukan ini nanti dibayar syurga. Amin.

Semalam terbang pulang dari Beijing dan sudah tiba di kampung halaman, Malaysia, bumi kian subur tarbiyyah menyeru manusia kembali pada Allah. InshaAllah.

Kepulangan cuti kali ini akan dimulakan dengan jaulah ke bumi Hamka. Indonesia, bumi yang selalu saya rindu dalam angan-angan. Entah, mungkin ruhnya yang beda, dari segi tarbiyyahnya yang mengajar tentang erti hidup yang tidak ada pada lain.

Nafas Kader

Waktu malam untuk ibadah.
perjalanan untuk membaca, jaulah dakwah
untuk menebar fikrah dan berharakah untuk mewarnai dunia.

(~New Quantum Tarbiyyah, m/s 74)

Moga kepergian ku ini membawa seribu erti, dan mengajar diri sekali lagi, untuk tunduk sujud pada Ilahi.

Pesan kakak, sebelum bertolak pulang, 

"Setiap bumi itu ada tarbiyyahnya, tarbiyyah yang menyucikan jiwa. Pernah dahulu ada dua orang sahabat Rasulullah saw, seorang bertanyakan kepada yang seorang lagi, 'bilakah kita akan ke negeri Mekah? aku teringin sekali menyucikan diri di sana. "  lalu jawab sahabat yang seorang itu, " Tidak semestinya menyucikan diri perlu sampai ke negeri Mekah. Mana-mana bumi, yang di atasnya dijalankan tugas khalifah dan hamba, berbuat amar makruf dan nahi mungkar, maka itulah bumi suci yang membersihkan jiwa.'  Semoga bumi Hamka ini akan menjadi bumi yang menyucikan jiwa-jiwa antunna, hiruplah tarbiyyahnya, sediakan hati yang bersih, letakkan niat yang betul. Lillahita'ala."

"Berjalanlah kamu di atas muka bumi, kemudian lihatlah bagaimana kesudahan orang yang mendustakan itu." (Al An'am: 11)

Moga-moga jiwa ruhi terisi dengan nikmat tarbiyyah dari bumi yang dirahmati :') 


p/s : Pesanku pada sahabat yang sama bercuti, Waktu kita sama,cara kita menggunakan waktulah yang membuat kita berbeda."barang siapa tidak menyibukkan diri dalam kebaikan, nescaya dia akan disibukkan dengan keburukan (jahiliyyah) ".

~New Quantum Tarbiyyah, m.s 116

-Betapa ramai yang gugur akibat dilekakan dalam kesenangan, kerana itu waktu senggang adalah ujian yang paling hebat buat para rijjal. Ayuh kita isi masa cuti dengan perbanyakkan bacaan fikrah, tambahkan momentum iman, penuhi dengan mengingati Allah dan memikirkan dakwah&tarbiyyah, moga-moga kesibukan ini dibayar syurga.


Kecintaan ku pada bumi indonesia sama seperti kecintaan ku pada puisi.
semoga Allah redha jaulah ini.

Bismillah.
Allah hafeez.

01072012
bumi Melaka






2 comments:

♥سيتي أينوم بنت أميج الدين said...

salam akak, alhamdulillah, dah selamat sampai.

bestnya nk jaulah keindonesia. kirim beli bukuya? hehe.

akak, syukran utk tulisannya. membantu :')

Nurul Asyiqin Ilmuna said...

insyaAllah :)