Saturday, 5 November 2011

Mereka Golongan Istimewa

Bismillahirrahmanirrahim...

Alhamdulillah..segala puji bagi Allah..
atas nikmat Islam, atas nikmat Iman, atas nikmat bernafas.

Pernah tak kita rasa mengantuk sangat, mata dah tertutup, tapi masih tak boleh tidur. Otak masih lagi ligat memikirkan. Berligar-ligar. Allah Allah.. Dakwah ini tiada masa kerehatan. Ekstrimnye (?) tidak tidak, jangan salah faham, bukankah kerehatan kita adalah ketika mendekatkan diri denganNya? senyum senyum.

Itulah kerehatan sebenar bagi seorang dai'e yang mencintai perjuangan ini, menginfaqkan diri dan kehidupannya hanya untuk dakwah. Seperti kata-katanya Sheikh Jamaluddin Al-Afghani,

“Astijnu riadah, wannafyu siahah wal mautu syahadah (penjara itu riadah dan buang daerah itu makan angin dan mati itu syahid fi sabilillah)"

Ya ayyuhal Rijjal, bangunlah, bersedialah, kerana perjalanan ini masih panjang..
Ya ayyuhal Rijjal, bangkitlah dari kerehatan yang panjang,sudah cukup kita bazirkan masa berbelas tahun hidup tanpa sumbangan apa-apa di dunia ini,
Ya ayyuhal Rijjal, penuhilah bekalanmu untuk dunia dan akhirat, rancanglah kehidupan akhirat kamu sebagaimana kamu merancang kehidupan di dunia ini, kerana seorang jundi itu tidak akan menang jika hanya membawa 'bekalan'  kosong,
jangan biarkan kepalsuan dunia mengaburi pandangan dan cita mu terhadap Islam,
dunia hanya gambar gambar, dan tidak lebih dari sebuah gambaran kosong.

Tarbiyyah, menjadikan kita, akhawat yang idealisme nya penuh dengan antusias untuk menyampaikan dakwah islamiyyah,Alhamdulillah syukur atas hidayah Allah. Pernah sekali ketika suatu program daurah, Aki Gathering, saya menyampaikan tazkirah tentang 'siapa itu akhawat'. apa yang membezakan akhwat dengan wanita biasa? apa yang menjadikan mereka istimewa?

Saya pinjam dari kata-kata seorang ukhti, " Akhawat are not perfect, but almost." ekstrim lagi (?) sabar sabar. Saya katakan ini sebagai pandangan dari orang luar,means diri ini masih belum layak untuk dipanggil golongan seperti dikhabarkan ini. tapi percayalah, mereka-mereka yang 'not perfect but almost' ini wujud, sekurang-kurangnya di mata saya, itulah mereka.

Pertama, bila kita sedih, mereka akan datang dan cuba menemani dan menghiburkan hati kita dengan ayat-ayat cinta dari Allah, pujuk kita dengan hikmah-hikmah ilham dariNya, subhanaAllah, sekejap terus kita boleh tersenyum gembira hanya mendengar pujukan mereka.

Kedua, bila mutabaah amal kita tak terjaga, ada yang kurang ada yang tertinggal, mereka-mereka akan ingatkan kita, bila tengok mutabaah amal mereka, kita akan rasa jeles dan teringin nak tingkatkan lagi amalan kita (jeles dari segi ingin berlumba-lumba buat kebaikan ye,sila note di situ)

Ketiga, bila bersama dengan akhawat ini, kita akan rasa biah solehah yang cukup best, pagi-pagi mereka akan kejut kita qiam, qiam jamaie. Lepas solat subuh, kita duduk dalam circle baca mathurat sama-sama, dengar tazkirah dari mereka, ingatkan kita tentang kebesaran tuhan, bangunkan jiwa dan ruh kita untuk terus berhimmah dalam jalan dakwah ini, Allahu rabbana, memang sangat nikmat bila berada dalam lingkaran solehah macam tu.

Keempat, akhawat ini kehidupan mereka, sepanjang hari, rutinnya mesti akan sentiasa berkisar tentang dakwah.Sedang makan pun bincang pasal adik-adik, sedang dalam kenderaan pergi kelas, balik kelas,pun tengah fikirkan masalah dan cara mendekati hati adik-adik, sebelum tidur, bangun tidur, memang akan fikirkan untuk masalah ummat, cara mentarbiyyah masyarakat, bagaimana untuk membawa kembali jiwa-jiwa mereka untuk mengenali Tuhan. Allah Allah.. mereka sangat bersungguh-sungguh dalam melaksanakan amanah yang dipegang.

Kelima, mereka ini suka tersenyum .:) betul, kalau kita rasa sedih, tengah tension pasal studies, tengok je muka mereka, insyaAllah, setidaknya akan rasa kurang sikit beban di hati itu bila tengok senyuman mereka. SubhanaAllah, mereka sangat dermawan hatinya, bukanlah bermaksud mereka banyak  mendermakan duit, tetapi mereka dermawan dari segi memberi bantuan tenaga, fizikal, dan masa. Saya petik sedikit kata-kata dari buku Bekal Dakwah Akhawat, "Kita tidak menemukan sifat lebih agung yang dapat menutup aib, selain kedermawanan.Maka, lengkapi kedermawanan dengan kesungguhan anda,nescaya kedua sifat ini dapat menutupi aib anda lalu mendekatkan anda kepada hati manusia."

Hal ini sangat ketara bila kita kesempitan duit, kadang-kadang pelajar luarnegara ini bukanlah banyak sangat simpanan duitnya, jika mahu berjaulah ke negara-negara lain, kadang-kadang sesak juga, sampaikan perlu berikat perut dan catuan makanan (terasa sendiri) , ketika inilah mereka (akhawat) berlumba-lumba mahu menghulurkan bantuan, semua orang sudi nak beri bantuan walaupun sumbangan yang sedikit, sebab apa? sebab semua orang nak kejar pahala, kerana itulah pelaburan kita yang terbaik di jalan Allah kan?
alhamdulillah alhamdulillah..

Keenam, ini adalah ciri paling istimewa, dan mungkin yang paling jelas kelihatan, pergilah kemana mana pelusuk dunia pun yang punya akhawat (aktivis wanita Islam) , perangai mereka semua sama sahaja, rela korbankan apa sahaja, first time jumpa pun dah macam kenal bertahun-tahun, bercerita tentang Tuhan, bercerita tentang perjalanan tarbiyyahnya, sanggup bermalam di tempat-tempat jauh, drive kereta berjam-jam untuk bawa adik-adik pergi daurah, macam-macam lagi, tapi semua mereka buat dengan senyuman yang tak pernah hilang di wajah, sebab mereka buat bukan sebab manusia, tapi hanya untuk Allah, untuk jalan dakwah.MashaAllah..

Mereka-mereka golongan 'not perfect but almost' ni, bila kita berjauhan dengan mereka, mesti akan rasa rindu, tak sabar nak jumpa lagi dalam daurah, walaupun ada juga yang tak pernah berjumpa jasad, hanya pernah mendengar kisah-kisahnya pun sudah cukup buatkan kita rindu nak berjumpa, Allah allah..hebatkan kisah cinta di jalan dakwah ni? benarlah ,mereka adalah salah satu hadiah paling hebat dari Allah untuk dekatkan kita denganNya.

****
kenapa saya boleh bercerita sampai panjang ni semua? padahal tadi ingatkan nak tulis pendek je,Allah. perkongsian sedikit mungkin. mengantuk sebenarnya, tapi itulah, dari tadi asyik fikirkan rasa-rasa banyak kerja belum habis lagi, buku-buku fikrah mostly, masih menunggu-nunggu untuk di'bedah'. Allahu. asyik tertangguh saja. 

Women of Islam can never be like women of the world,
the world has enough women who are tough, we need women who are tender.
there are enough women who are coarse, we need women who are kind.
there are enough women who are rude, we need women who are refined.
we have enough women of fame and fortune, we need more women of FAITH.
we have enough greed, we need more goodness,
we have enough vanity, we need more virtue.
we have enough popularity, we need more PURITY.
-MDN

mereka dari golongan istimewa.
-sr 05112011-
imtihan sudah habis, 
dakwah dan tarbiyyah masih diteruskan, 
"masa yang kita ada lebih sedikit berbanding kerja yang kita ada."

"Maka apabila engkau telah selesai dari sesuatu urusan, tetaplah bekerja keras untuk urusan yang lain, dan hanya kepada Tuhanmu-lah engkau berharap."
Asy Syarh: 7-8


6 comments:

Salsabila said...

:')

:')

Eyza AlHusna said...

salam ukth,
tereflect diri sndiri yg masih banyak lompong sana -sini. jazakillahu khair di ats peringatan.

entry ini tacing :D suka!

Qauthar said...

Husna,

:')
semoga kamu juga menjadi golongan 'not perfect but almost' itu :)

Qauthar said...

Ukhti eyza, waalaikumussalam warahmatullah :)

moga moga kita dapat perbaiki diri sendiri,menjadi sebaik-baik hamba di sisiNya,

:) semoga bermanfaat,insyaAllah.

Ruqaiyah ツ said...

salam 'alayk, ukhty. nice entry. keep up the good work ye :)

Qautsar said...

walaikumusslam ya ukhti :)

alhamdulillah, syukran fillah,:)

lebih buat peringatan diri sendiri juga sebenarnya.